Tips Simpan Sayuran Agar Tetap Segar Berbulan-Bulan

Tidak Busuk dan Tahan Lama

ATMnews.id, Jakarta – Menyimpan sayuran yang tepat tidak hanya dapat memengaruhi penampilan dan cita rasa. Melainkan, nutrisi yang terkandung di dalamnya.

Maka dari itu, penting untuk mengetahui cara menyimpan sayur yang tepat agar dapat bertahan lama, bahkan hingga berbulan-bulan.

Ada beberapa panduan cara menyimpan sayur yang ideal. Simak penjelasannya di bawah ini melansir dari Kompas:

1. Menyimpan sayur pada suhu yang ideal

Salah satu cara menyimpan sayur adalah pada suhu yang ideal. Ya, sayuran segar sebenarnya juga merupakan makhluk hidup.

Jadi, walaupun sudah dipetik dan dipanen dari pohonnya, sayuran segar tetap memerlukan oksigen untuk ‘bernapas’ dan mengeluarkan karbon dioksida.

Kemampuan sayuran segar untuk ‘bernapas’ tergantung pada suhu tempat penyimpanan dan jenis sayuran tersebut.

Semakin rendah suhu di tempat penyimpanan, maka semakin rendah kemampuan sayur untuk dapat ‘bernapas’ sehingga semakin lama masa penyimpanannya.

Sebaliknya, apabila semakin banyak oksigen yang ‘dihirup’ dan karbon dioksida yang dikeluarkan, semakin cepat sayuran segar menjadi busuk dan rusak.

Beberapa jenis sayuran segar ada yang harus langsung disimpan pada suhu yang dingin. Namun, ada pula jenis sayuran yang justru sensitif terhadap suhu dingin sehingga jadi lebih cepat busuk dan rusak ketika masuk ke dalam lemari pendingin.

2. Hindari menyimpan sayuran segar pada suhu yang ekstrem

Cara menyimpan sayur yang tepat berikutnya adalah hindari suhu yang ekstrem. Sayur segar yang disimpan di tempat bersuhu terlalu tinggi atau terlalu rendah akan lebih mudah busuk dan rusak.

Misalnya, kamu menyimpan sayuran segar di freezer, maka ia akan rusak seketika begitu dicairkan. Kerusakan yang akan muncul, antara lain bercak-bercak kecokelatan atau mungkin menjadi sangat lembek atau bonyok.

Sedangkan, suhu yang terlalu tinggi dapat membuat tingkat kematangan sayur menjadi tidak merata, seperti melunak atau lumer, berkerut, dan menjadi kisut.

3. Memerhatikan kondisi sayur sebelum menyimpannya

Sebelum menyimpan sayuran segar, ada baiknya memeriksa kondisi permukaan sayuran secara berkala.

Jika terdapat perubahan warna, bonyok, lembek, atau bercak kecokelatan pada sayuran, segera buang bagian yang busuk tersebut dan konsumsi yang masih dalam kondisi bagus.

Cara menyimpan sayur sesuai jenisnya agar dapat tahan lama berbulan-bulan
Kita juga dapat menyimpan sayur segar sesuai jenisnya agar dapat bertahan lama berbulan-bulan. Bagaimana caranya?

1. Wortel

Wortel adalah salah satu jenis sayuran yang dapat bertahan lama berbulan-bulan. Namun, pastikan menyimpannya dengan benar.

Kamu dapat memotong bagian atas kepala wortel, kemudian mencucinya sampai bersih. Lalu, simpan wortel di kulkas dengan cara memasukkannya ke dalam plastik yang telah dilubangi agar terjaga kelembapannya.

Cara lainnya adalah menyimpan wortel di lemari pendingin dalam wadah berisi air, lalu tutup wadah tersebut.

2. Sayuran hijau

Untuk sayuran hijau, seperti bayam, kangkung, brokoli, sawi hijau, bok choy, selada, kamu dapat memisahkan daun dengan akarnya lalu cuci sayuran hijau tersebut menggunakan campuran air serta sedikit cuka atau air lemon.

Campuran cuka atau lemon mampu menghilangkan bakteri yang menempel pada sayuran, serta meningkatkan kerenyahan daun hijau tersebut.

Setelah mencuci bersih, keringkan sayuran hijau, kemudian simpan di kulkas dengan cara membungkusnya menggunakan tisu dan plastik yang sudah dilubangi.

3. Kubis

Kubis menjadi jenis sayuran yang cukup banyak dijadikan dalam olahan sayur segar. Sayangnya, kubis merupakan sayuran yang tidak banyak mengandung air layaknya sayuran hijau, seperti bayam, sehingga cara penyimpanannya perlu diperhatikan agar tidak mudah busuk dan rusak.

Untuk menyimpan kubis, kamu dapat langsung menyimpannya ke dalam lemari pendingin tanpa harus mencucinya terlebih dahulu.

Atau kamu bisa pula menyimpan kubis di dalam plastik yang telah dilubangi. Dengan ini, kubis dapat bertahan 2-4 bulan lamanya.

4. Kembang kol

Cara menyimpan kembang kol adalah dengan membungkusnya menggunakan tisu untuk menjaga kelembapannya. Kemudian, simpan di kulkas tanpa perlu mencucinya dengan air terlebih dahulu.

Jangan menyimpan kembang kol di bawah suhu yang ekstrem karena dapat membuatnya mudah busuk dan rusak. Akibatnya, mengonsumsi manfaat kembang kol tidak akan kita dapat.

5. Cabai

Jika ingin menyimpan cabai, sebaiknya jangan dicuci. Cukup bersihkan cabai menggunakan lap atau tisu kering. Kamu bisa mencuci cabai apabila sudah ingin menggunakan sebagai sambal atau memasak.

Pastikan memisahkan mana cabai yang busuk dan sudah agak lembek. Jika cabai yang busuk hanya bagian ujungnya saja, kamu dapat menggunting atau mengirisnya dengan pisau.

Jangan menyimpan cabai dalam kondisi segar bersama yang sudah mau busuk dalam satu wadah karena dapat membuat cabai segar menjadi cepat busuk.

Kemudian, siapkan sebuah wadah yang ada tutupnya, alasi tisu di bagian bawah dan sekeliling wadah. Tata cabai yang ingin disimpan ke dalam wadah. Ingat, jangan terlalu penuh atau rapat agar cabai tidak bonyok atau rusak.

Lalu, letakkan satu siung bawang putih yang sudah dikupas di atas cabai. Bawang putih memiliki sifat antibakteri sehingga cabai tidak mudah busuk dan rasa pedasnya dapat tetap terjaga.

6. Tomat

Cara menyimpan tomat sebaiknya pada suhu ruangan. Pasalnya, suhu yang rendah dapat membuat tomat menjadi mudah lembek.

Jika kamu ingin menyimpan tomat yang sudah terpotong sebagian, maka letakkan tomat ke dalam paper bag pada suhu ruangan dan jauhkan dari paparan sinar matahari langsung.

7. Daun bawang seledri

Agar daun bawang seledri tidak mudah layu atau busuk, kamu dapat membungkusnya dengan alumunium foil, lalu simpan ke dalam kulkas. Dengan demikian, daun bawang seledri dapat bertahan lebih dari 1 bulan dan tetap terasa renyah saat dikonsumsi.

8. Bawang putih, bawang merah, dan bawang bombay

Berbagai jenis bawang-bawangan, seperti bawang putih, bawang merah, dan bawang bombay, sebaiknya jangan dicuci dan disimpan di dalam lemari pendingin.

Cukup periksa bagian-bagian yang berjamur, busuk, atau rusak, lalu simpan di tempat sejuk dan memiliki sirkulasi udara yang baik. Langkah ini juga berlaku untuk kentang.

Tidak hanya menjaga penampilan dan rasa, cara menyimpan sayur yang baik dan benar juga dapat menjaga kualitas nutrisi yang terkandung di dalamnya.

Nah, jika kamu tidak memerhatikan cara menyimpan sayur yang baik dan benar, risikonya bukan tidak mungkin akan dapat menimbulkan berbagai dampak buruk bagi kesehatan. (Hisyam)

TBM auto service BSD

TBM auto service BSD

Disarankan Untuk Anda
Komentar
Loading...